Thursday, 27 December 2012

Aku paling tak suka bila

-Tengah aku tidur, org keluar masuk bilik aku, dan buat bising. Kimaks.

-Tengah masak, orang pantau kerja aku. Pergilah buat kerja sendiri. Aku simbah dengan minyak panas nanti, jangan tanya kenapa.

-Tengah makan, orang mintak sedekah. I mean, mintak sedikit.

-Tengah online, org berdiri kat belakang aku. Pergi berambus dari bilik aku!

-Tengah tengok TV, org buat bising. Lagi-lagi budak kecik. Terasa ringan pulak kaki aku ni nak kasi penyepak. Aku jarang tengok TV. So jgn kacau aku.

-Nak karaoke, org menyibuk nak masuk rumah aku.

-Tengah jalan2 kat pasar/mall, org dok usha aku je manjang. Nak penampar ckp je lah. Main usha-usha pulak.

-Tengah fikirkan sesuatu, aku di ganggu. Sesungguhnya aku benci bunyi bising, motherfucker.

-Tengah tension, org-org di sekeliling aku buat bising. Mmg kena maki free dgn aku la lepastu.

-Nak mandi, org lain nak pakai tandas time tu jugak. Jgn nak mengada boleh?

-Tengah demam, org buat bising/kecoh dlm bilik aku. Tahu tak privacy? Nanti kalau aku kunci bilik, korang marah. Bodoh.

-Tengah buat kerja, org ckp "wah rajin kau" kalau org puji aku mcm tu mood rajin aku sekaligus musnah dan punah. Aku jarang-jarang jadi rajin tau. Kalau nampak aku tiba-tiba rajin, DIAM.

-Tengah nak tenangkan diri, orang pasang lagu kuat-kuat. Tak tahu ke org yg nak tenangkan diri ni require tempat yang sunyi?

-Di kata menipu. Kau bagitahu apa yg aku dapat kalau aku menipu?

-Tengah aku mengexplain something, org potong line. Aku potong jugak lidah kau tu nanti.

-Baru baring, nama aku di panggil. On the way aku pergi ke arah kau, ketahuilah, aku sedang menyumpah seranah engkau dalam hati.


Ini warning awal.

Sunday, 23 December 2012

Kedekut cembabi

Agak benci lah jugak dengan orang yang mempunyai taik hidung terlebih belicin sampai terlebih masin ni. Kalau orang lain kan, mereka punya masin steady je. Tak kurang tak lebih. Zai zhongjian. Dia punya masin pulak, adoi. I don't know how to tell you lah. I tak pernah rasa dia punya taik hidung. Hanya sebab I cakap I tak pernah rasa dia punya taik hidung, that doesn't mean I pernah rasa taik hidung yang lain. Tapi kan, sebab I tak pernah rasa dia dan orang lain punya taik hidung tu lah I dapat tahu yang dia punya taik hidung ni terlebih masin. Dasar kedekut taik hidung masin.




Sejak dari kecik, Puan Lily Suryani sebagai mak aku dah ajar aku untuk berkongsi apa saja. Walaupun perasaan aku. Yes, mak aku yang terbaik. Mak kau pun sama jugak. Semua orang yang bergelar mak ni sebenarnya terbaik. Respect. Masa aku kecik-kecik dulu mak aku ckp, aku ckp dengan org tua pakai 'aku' dan 'kau'. Then mak aku ajar aku untuk bercakap dengan lebih sopan. Sampai sekarang aku agak takut sikit nak bersikap kurang ajar dengan orang tua. Dengan orang tua je lah. Kalau kau aku tak kisah nak kurang ajar sikit atau lebih. Ngah ngah.





Ada kan, sorang ni kan, dia kan, orang cakap kan, dia ni loaded. Anak orang kaya. Tapi orang cakap dia ni lain sikit. So, kepala otak aku ni pun berfikir la secara tipikal. Babak-babak cliche dari drama-drama melayu yang selalu ditayangkan di TV pun aku ulang tayangkan walaupun drama tersebut dah 6 tahun berlalu. Orang kaya yang 'lain sikit'? Dia ni tak berlagak ke? Dia ni humble and down to earth ke? Pemurah ke? Macam watak-watak kaya dalam drama melayu yang tak mungkin akan wujud kat dunia ni ke?





Fikir punya fikir punya fikir...





Oh. Baru aku tau. Dia punya lain tu sebenarnya sama je dengan kelainan yang ada pada orang-orang yang berstandard tinggi ni. Kedekut. KEDEKUT. Aku tak tahu lah kenapa orang-orang kaya ni sedikit kedekut. Padahal banyak duit. Orang yang tak berapa nak kaya lagi suka bersedekah and tak kedekut walaupun duit tak berapa nak ada. Kenapa mereka kedekut eh? Kerek ke? Sebab taknak pandang orang yang tak berapa nak berkemampuan ke? Adoi, takpe lah. Kat kubur nanti kita tengok lah kalau dia punya kain kapan tu diperbuat daripada satin emas ke tak. Semoga panjang umur dan murah rezeki selalu. Takpe, mak aku dah ajar aku untuk tidak berdendam dengan orang yang dah buat taik dengan aku. Walaupun aku tengah berdendam dengan kau. Alah takpe. Dendam aku bersih. Kalau aku balas dendam pun, dari segi mental je. Fizikal kau tak akan tercedera. Guaranteed and perfectly secured.




Pro tips: Nak tahu tahap kemasinan taik hidung seseorang tu, tengok lah tahap kedekutan dia.

Saturday, 22 December 2012

Maafkan aku eh?

Aku memang seorang yang tak berapa nak layan dengan karenah orang. Ye, aku suka menyindir. Tapi kalau aku sindir kau, hanya sekali je kut. Bergantung dgn kebodohan kau lah. Kalau kau balas sindiran aku, aku balas la balik. Tak baik kita biarkan seseorang yang menunggu perhatian daripada kita tu tunggu lama-lama. Nanti berkulat. Kalau aku tak angkat call, jangan la marah. Aku tak akan angkat call orang selain daripada mak aku dan makcik aku.



Aku memang suka lari dari orang. Aku tak suka berada di dalam crowd yang bising. Nanti aku naik rimas. Bila aku rimas, aku akan marah semua orang. Then, orang akan ckp yg buruk-buruk pasal aku. Sebelum itu terjadi, baik aku mengelak. Kalau aku menolak bila diajak keluar, faham-faham lah ye. Bukan tak sudi. Keadaan tak mengizinkan.




Maafkan aku kalau aku terlalu mendesak atau memaksa. Aku seorang yang insecure dari luar dan dalam. Mungkin aku mendesak just because aku nak rasa selesa sedikit. Alah, sedikit je cukup lah. Tak banyak. Aku jarang rasa selesa dalam hidup aku. Kasi la can sikit. Maaf kalau aku tak setuju dgn cadangan dan opinion kau. Tak semua yang mempunyai fikiran dan pandangan masing-masing. Aku termasuk sekali. Aku ada pandangan aku sendiri. Yes, aku mmg jarang sependapat dgn org lain. Aku jrg terima pandangan org lain. Taknak sakit hati, jgn dtg dekat.

Saturday, 17 November 2012

Her last Doa Qunut. She's gone.

Assalamualaikum.



INNA LILLAHI WA INNA ILAIHI RAJI'UN.




Semalam, hari Jumaat, bertarikhkan 16 haribulan November, tahun 2012, Aunty aku yang di sayangi org ramai, yang paling aku sayang dan yang paling memahami aku, pergi meninggalkan kami buat selama lamanya. Aku tak dapat percaya. Kenapa aunty aku pergi? Kenapa harus dia? Ya Allah, kenapa dia? Sebab karma terhadap aku masih berjalan? Masih banyak rancangan yg aku dah plan untuk buat dgn dia. Aku belum habis SPM lagi, tapi dia dah pergi tinggalkan kami buat selama lamanya.





Aunty aku,



Dia tak pernah buat aku sakit hati. Bukan aku sorg je. Malahan ramai lagi. Dia selalu buat org ketawa. Semua orang suka kan dia. Dia dengan ramah mesranya, riang rianya, personality dia yang selalu ceria, peramah and friendly, no one can replace her. Bibir aunty aku tak pernah lekang daripada senyuman. Aku paling suka bila tengok aunty aku gembira sebab dlm banyak-banyak makcik aku, dia lah yg paling happening sekali. Raya tahun depan mungkin tidak seberapa meriah tanpa dia. Dan mungkin jugak takde makna bagi aku. Kalau hari perayaan datang, org yang paling aku tunggu2 ialah Aunty aku. Sebab bagi aku, without her, sambutan hari raya mmg tak meriah. Bila dia beraya kat kampung suami dia kat Sabah, aku takde mood. Rumah nenek aku tak bising dgn suara dia. Selain mak aku, dia adalah yang paling excited nak hias rumah nenek aku cantik-cantik.




Semalam, tengah hari, masa tu aku masih tidur. Tapi aku terjaga sebab adik aku terjerit2 bangunkan aku. Dia ckp "Aunty dah tak ade". Aku terus bngun. then aku ckp, "Ape? betul ke?" aku tak percaya. Aku masih tak percaya. Mungkin aku salah dgr. Tapi adek aku ckp "Yelah". Simple. Tapi adik aku, dia jugak seolah terkejut. Perasaan aku masa tuuu... tak percaya. Kenapa aunty? Kenapa? Apa salah dia? Lepastu aku suruh adik and kakak aku bersiap. Sebab mak aku text aku suruh kami bersiap. Nanti ade org yg amik kitorg kat rumah. Masa aku berkemas tu, aku menangis. Aku ckp " Ya Allah, kenapa mesti aunty? Kenapa? Apa salah dia Ya Allah?" Lepastu aku suruh adik aku cepat-cepat mandi. Lepastu giliran aku. Masa aku mandi, aku menangis lagi. 
Cepat je aku mandi. Selalunya, aku selalu buang masa dalam jamban. Lepas tu, kitrog kemaskan diri untuk pergi ke rumah nenek. Sepanjang perjalanan tu, aku menangis. Aku ingat kenangan-kenangan aku dgn arwah aunty aku. Kenangan aku dari kecik sampai lah kenangan yg last sekali, kenangan kat Kuching, Sarawak. Aku tak dapat tahan sebak aku. Aku tak peduli adik dan kakak aku tengok aku menangis ke ape. 



Sampai je kat rumah nenek, aku tengok org ramai kat luar. Aku malas nak tengok kat ruang tamu. Aku naik ke tingkat atas kejap. Masuk bilik utama. Duduk atas sofa, menangis. Bila aku dah dpt kawal air mata aku sikit, aku turun ke tingkat bawah, tengok jenazah aunty aku. Aku mcm tak percaya. Lepastu aku duduk kat sebelah cousin aku, Jasmine. Aku tnya dia, "Kenapa aunty meninggal. Sakit apa?". "
She collapsed suddenly. Then she's gone." itu jawapan Jasmine.



Aku tengok jenazah aunty aku. Muka dia putih je. Aku mcm tak percaya yg dia dah pergi. Lepastu aku bangun and pergi ke bilik nenek aku. Aku menangis lagi. Aku lap air mata aku, mungkin pujuk diri sendiri. Lepastu aku keluar. Aku berdiri kat belakang cousin2 aku, si Jasmine and Jasmir. Aku mampu tengok dari belakang je. Hati aku sebak. Sebenarnya aku tak sanggup tengok aunty aku dalam keadaan macam tu. Tapi, memandangkan yg itu adalah kali trakhir aku tengok dia, aku sanggup berdiri lama-lama untuk tgk jenazah aunty aku. Orang ramai. Lepastu Jasmina dtg, adik kepada Jasmine and Jasmir. Dia tnya, "kau menangis?" Aku ckp " Habistu, kau nak aku ketawa sebab Aunty meninggal?" Mungkin marah, sebab emosi aku tak stabil. Aku naik ke tingkat atas, menangis. Lepastu mak aku dtg. Mak aku ckp "ini kali terakhir korang tengok dia. Pergi bawah.". Mata mak aku merah. Aku pergi ke bilik aunty aku. Aku tengok pakaian-pakaian dia. Hati aku sebak. Aku tak dpt tahan. Aku menangis lagi. Lepastu aku turun bawah. Jenazah aunty aku nak di mandikan. Sebelum dia dimandikan, kitorg cium dahi arwah aunty. Sejuk. Masa aku cium dahi dia, dlm hati aku ckp "bye aunty". Lepas di mandikan, aku tengok arwah di kafankan. Lepastu aku pergi ke bilik nenek aku. Aku harap semua ni hanya mimpi. Aku berharap sgt yg semua ni hanya mimpi. Lepastu aku keluar. Mak ngah aku call, dia ckp kalau boleh dia nak gambar aunty aku semasa di uruskan. Suara mak ngah lemah. Jenazah aunty aku di sembahyangkan. Lepas di sembahyangkan, van jenazah dtg. Sebelum arwah di bawa ke kubur, kami sekali lagi cium tgn dan dahi arwah untuk kali terakhir. Kali ni semua menangis. Aku tengok usu aku, mak aku dan semua org. Masa aku nak cium tgn dan dahi arwah, aku sebak. Wa Rose aku ckp "jangan biar air mata kau kena dia" aku tak dpt. Masa tu aku menangis teresak-esak. Lepastu aku tengok Mak su aku. Tak pernah tgk Maksu aku menangis mcm tu. Lepastu jenazah di bawa masuk ke dlm van jenazah. Aku pun ikut masuk ke dlm van tu. Dalam van tu, mak aku, uncle aku(suami arwah), Adam and Shira, and ada lagi org yg aku tak kenal. Hanya orang yang rapat dengan arwah je dalam van tu. Aku menangis. Aku tengok keranda aunty aku. Aku perasan yang uncle aku tengok aku. Mungkin dia tak pernah tengok aku menangis. Tudung aku dah basah dgn air mata aku. Muka aku dah merah. mata aku dah kembang. Lepastu kitorg sampai kat kubur. Aku tengok cousin aku si Faisha dah tunggu kat dpn. Dia panggil aku. Lepastu dia ckp "kenapa ni?". Aku ckp lah aunty aku dah meninggal. Dia ckp dia tahu tapi kenapa? Aku cerita kat dia tapi aku tak dpt tahan sebak. Faisha tenangkan aku smbil bawak aku ke kubur arwah aunty aku. Aku berdiri & tengok arwah aunty aku di kuburkan. Ya Allah, betulkah semua ni? Kat kubur tu, aku masih lagi berharap yg semua ni cuma mimpi. Aku tengok Adam and Shira, Si Adam tu tak tahu apa2. Lepastu aku pergi duduk belakang dgn mak aku. baca doa apa semua. Then kitorg pergi ke kubur aunty. Kitorg nak siram air bunga kat kubur aunty aku. Masa balik dari kubur, aku menangis. Tak mampu nak buat apa-apa.





Sampai kat rumah nenek, aku duduk kat luar. Aku taknak masuk ke dalam. Lepastu aku join dgn Adam, Shira & kakak aku. Aku tengok muka dorg. Shira diam je. Tapi bila ckp dgn kitorg, dia senyum. Adam masih tak tahu apa2. Malamnya, aku duduk dlm bilik nenek aku dgn Jasmine, Niesa, Jasmina dan adik aku. Kitorg ckp2. Aku cuba untuk hilangkan sebak tapi aku menangis. Tapi sikit je. Jasmine ckp "dah la tu. Jgn menangis lagi" aku cakap. Aku tak menangis. Aku kesat hingus aku je. Lepastu dorg keluar jap. Aku tak ikut. Aku takde mood. Then nenek aku masuk. Nenek aku minta aku kemaskan bilik dia. Masa aku kemas-kemaskan bilik dia, dia  ckp "Orang terbaik dah pergi. Auntie kau dah tak ada lagi. Aku sedih. Nak menangis. Tapi mata aku terasa sakit. Then kitorg p makan. Sebenarnya aku takde mood nak makan. Takda selera. Tapi mak aku suruh aku makan. Dia tak paksa tapi, aku rasa bersalah jugak. Lepas makan, aku masuk dalam bilik nenek lagi. Jasmine & yg lain dah ada. Aku try untuk hilangkan kesedihan aku. Dpt lah jugak sikit dgn bantuan budak2 kecik. Dorg buat lawak. Aku ckp jgn over sangat. Hormat si mati. Lepastu kitorg balik. Aku ingatkan balik terus. Rupanya kitorg balik nak ambik baju. Lepastu kitorg balik ke kampung semula. Sampai je kat kpg, aku tengok semua makcik-makcik aku dah ada. Selalunya, arwah aunty aku yg selalu ada, makcik-makcik aku yg kat depan aku tu yang selalu tak ada. Tapi sekarang dah terbalik. Masa nak tidur tu, aku tak dpt tidur. Aku teringat kat arwah. Aku tidur pukul 5. Dan sekarang ni. mmg bukan mimpi. Tak ape lah. Allah lagi sygkan dia. Allah lagi berhak.






Arwah auntie, Uncle Ah-neng, Syira & Adam.

video
Her last doa qunut.
Al fatihah.

Bismillahirahmanirahim.
Alhamdulillahirabbailalamin.
Arrahamanirahim.
Maliki yaw mid-din.
Iyyaka na'budu waiya kanass ta'in.
Ihdinas siratal mustaqim. 
Siratallazi na an'am ta'alaihim.
Ghayri i-maghdhu bi'alayhim
wala dh dhallin.
Amin.

Ya Allah, kau tempatkan lah aunty aku di kalangan org yg baik-baik. Aunty aku mmg baik orgnya. Dia tak pernah sakitkan hati aku. Bukan aku sorg, malahan ramai. Ramai org yg sayang dia. Tapi Kau lebih sygkan dia. Kami redha. Tolong jagakan dia di sana Ya Allah.





:(

Wednesday, 14 November 2012

Kenapa awak samakan perempuan freehair dgn pelacur?

Assalamualaikum *bagi mengelakkan pergaduhan dan saya sebenarnya ikhlas* Hari ni aku rasa bosan dan sangat bosan. Di sebabkan tersangatlah bosan, aku tak tahu nak buat ape. I've got no option. Nak taknak, aku pergilah nyalakan lampu hijau aku pada semua laman social yg aku Sign Up kecuali facebook yang agak (memang) menbosankan itu.




Before, aku ada ternampak someone post satu tweet yang agak menyakitkan hati aku tapi aku tetap senyum. Alah, aku kan baik. Kalau aku marah nanti, dah sama level taik dengan dia lah. Hiks. Tweet insan yang murni tersebut berbunyi seperti ini:





-Kau pakai kasut tinggi, make up tebal, baju ketat and freehair kau ingat lawa lah? Pelacur lagi suci dari kau tahu?!-





First of all, saya menumpang rasa simpati terhadap awak yang sedikit bangang sebab mengatakan seseorang perempuan yang melakukan perkara 'terhina' tu lagi 'suci' dari 'kami' yang hanya menunjukkan rambut dan tidak mendagangkan badan kami dengan sewenang-wenangnya. Awak nak cakap yang melacur tu suci la? Berkenaan dengan tweet tersebut, aku mmg terasa tapi aku tahan. Bukan setakat terasa, aku panas hati. Aku nak balas tweet dia haritu, tapi aku kena twitlimit. Nampak tak di situ? Tuhan dah menunjukkan yang aku ni memang seorang yang malas nak bergaduh. Persoalan yang bermain-main di kepala aku ni ialah, kenapa dia samakan "KAMI" dgn pelacur and WHY dia cakap pelacur lagi suci dari "KAMI"? At least, kami tak jual badan, kami tak memperdagangkan tubuh kami kepada orang yang tidak dikenali sebagaimana semua jenis pelacur kat dunia ni buat. "KAMI" jaga diri 'KAMI". Okay mungkin "KAMI" lalai dalam hal jaga cara pemakaian "KAMI", tapi 'KAMI" reti jaga maruah "KAMI" dan "KAMI" tahu macam mana nak jaga mulut kami. "KAMI" masih ada otak dan akal untuk membezakan yang mana HALAL dan yang mana HARAM.






Dan awak, kalau kerja awak hanya tahu atau memang itu dah kerja awak asyik nak judge & cari kesalahan orang lain, lain kali tegur la dengan cara yang elok, betul dan lembut. Mungkin kami boleh terima. Tak baik tau sama kan "KAMI" dengan pelacur. And jangan pulak awak nak hina pelacur. Mungkin dia takda cara lain nak cari duit. Awak pun bukannya layak sangat nak hina orang lain. Status awak tu sama je dengan kami kat muka bumi ni. Hanya mahkluk tuhan.





Still, aku masih tertanya-tertanya. Kenapa dia samakan "KAMI' dgn pelacur? Why? Mungkin dia tak dapat "MERASA" perempuan yang macam "KAMI" seperti yang dikatakan nya tadi kut? Sebab tu lah dia cakap kami mcm tu. Ha, amacam macha? Sakit hati tak? Kalau awak nak tahu, saya lagi sakit hati bila awak samakan "KAMI" dgn pelacur. Cakap pakai mulut, jangan pakai lutut. Berfikir pakai otak, jangan bongkak. Sekian. 




Kaum melayu memang complicated.





PESANAN IKHLAS : Tiada niat nak sakitkan hati mana-mana pihak. Cuma nak betulkan sedikit kesilapan yang saya nampak. Thanks.

Friday, 9 November 2012

Tak suka sekolah sebab

Aku tak suka sekolah bukan sebab aku suka suka nak tak suka dengan sekolah. Aku sebenarnya suka sekolah. Aku suka belajar. Aku suka bila kepala otak aku ditambah dengan infomarsi terbaru. Aku suka bila kepala otak aku menerima satu lagi pengetahuan. Buku, pensil, pen, pemadam, pembaris, apa lagi peralatan sekolah? Habis cuti hujung tahun, aku memang excited bila mak aku ajak aku pergi beli barangan sekolah.





Dalam excited, ada sedikit rasa tidak suka. Tak suka apa? Bangun pagi? Could be. Tapi itu bukan alasan utama kenapa aku rasa tidak senang hati. Bangun pagi itu tidak menjadi masalah bagi aku. Apa yang aku tak suka ialah, classmates. Tak kira, setiap tahun, setiap kelas atau setiap sekolah.





Disini, aku nak confess something. Confession ini mungkin akan menjatuhkan sedikit air muka aku sebagai seorang manusia, tapi takpe. Confession ini mungkin akan menggembirakan hati-hati manusia yang tak berapa nak puas dengan aku kat luar sana. Tapi takpe. Confession ini mungkin akan membuatkan anda menganggap aku sebagai seorang loser, sekali lagi, takpe. Memandang aku seorang manusia yang berani dan tak gentar dengan ejekan orang lain walaupun aku selemah bayi, aku akan confess jugak.




Setiap tahun, dari darjah 1 sehingga habis sekolah, boleh dikatakan aku ni adalah mangsa buli. Aku tak tahu kenapa mereka buli aku. Nak kata aku nerd, mana ada. Nak kata aku ni ada ejek nama bapak orang, aku diam je. Nak kata aku ni pendiam sangat masa kecik dulu, tak jugak. Nak kata takde orang nak berkawan dengan aku, tak jugak. Ade je manusia datang berkawan dengan aku dulu. Mungkin mereka buli aku sebab aku tak cantik kot? Ntah. Aku ni tak cantik ke? Mungkin. Ada ke manusia yang perfect sangat sampai yang tak perfect ni kena buli? Tapi mereka tak buli aku dengan teruk lah. Sikit-sikit je. Tapi dorang tak tahu yang sikit-sikit tu lah yang akan kekal kat hati seseorang tu lama-lama. Mungkin sampai selama-lamanya.





Ada jugak manusia yang tak suka dengan aku. Tapi, aku tak tahu kenapa. Aku tak ada pun jeling-jeling dia masa aku umur 10 tahun dulu. Tiba-tiba ja dia benci aku and jeling tajam bila aku lalu depan dia. Aku tak takut nak mention nama dia. Nur Fitri Afeeza and Amy Asmira. Okay Fitri, I want to ask you something. All of this time, since I was 8 until now, 17(2012). I still am wondering. Why do you hate me? What do you really hate about myself? Nak kata aku ada kacau kau, aku xpernah. Right? Maybe you hate me sebab aku x cantik as you and your friends? Sekarang masih? Kecantikkan dan rupa paras masih menjadi syarat utama untuk kau suka seseorang? I just want you to know, masa kecik, aku teringin nak berkawan dengan kau since rumah kita dua x jauh. Seriously. Amy pun sama. Masa sekolah menengah, kita gaduh besar right? Ahaha. Immature. I hope you noticed this la. I hope you search your own name on google and I hope the result will lead you to my blog and answer my question. Don't leave me wondering forever. I hate it:)




Okay, moving on. Aku taknak bagitau lah macam mana aku kena buli. Tak teruk actually. Tapi, disebabkan aku kena bulilah, aku tak suka sekolah. Aku takut nak turun sekolah. Mak aku, bapak aku, makcik pakcik aku, semua tak tahu pasal ni. Sebab aku memang jenis yang tak bukak mulut. Aku tak bagitau mereka yang mental aku sedang dibuli oleh manusia yang berada di sekolah. Darjah 6, paling aku tak tahan. Aku taknak mention nama sekolah tetapi aku akan mention nama kelas. Aku masuk kelas 6a2 sebagai pelajar baru tahun 2007. Biasalah sebagai pelajar baru, classmates pun sambut la dengan baik-baik. Plus, kat dalam kelas tu aku ada cousin aku dan cousin kepada cousin aku. Makcik aku pun mengajar kat sekolah tu. Tapi, layanan baik mereka terhadap aku hanya berlangsung for 3 weeks. Tak sampai 3 minggu rasanya. Mereka dah tunjuk belang mereka. Mereka pulaukan aku, tapi aku tak kisah. Standard aku bila masuk kelas pandai. Mesti kena pulau. Jahanam babi. Syafiq pondan, Sofea hidung badut(merah) and Rafidah tikus adalah makhluk yang paling tak suka aku. Mereka ada clique mereka sendiri and mereka bertiga lah ahli clique tersebut. Tempat sebelah rafidah kosong so aku terpaksa duduk sebelah rafidah.





Banyak jugak benda yang mereka buat untuk buat aku down tapi aku still senyum-senyum kambing depan mereka. Dan senyuman aku lah yang membuatkan mereka tidak senang duduk lalu memberi gelaran "cina tengo"(aku sampai skrg tak tahu maksud tu). Ada satu hari tu, cikgu tak masuk kelas. Syafiq tu pun buatlah perkara-perkara yang pondan selalu buat. Dia naik atas meja then bergelek. Memang, niat dia nak buat satu kelas ketawa. Tapi bila aku ketawa, dia sepak meja aku macam tu je. Kena dada aku. Masa tu baru aku rasa macam terhina. Dia boleh ckp "Oops" sambil tutup bibir dia dengan 4 jari dia. Kau tahu la macam mana pondan cakap "oops" sambil gesturing. Darjah 6, tahun aku ambik UPSR. Dan tahun yang aku banyak ponteng sekolah. Aku ponteng sekolah sebab aku taknak tengok muka classmates yang anggap aku macam apa. Tapi mak aku, pakcik aku, makcik aku, nenek aku, atok aku, cikgu aku, cousins aku, seluruh sekolah anggap aku PEMALAS. Makcik and pakcik aku sampai sekarang anggap aku pemalas. Dorg tak tahu ke yang budak-budak dalam kelas tu punca aku taknak turun sekolah? Dah la aku kena buli, dorang pulak salah anggap kat aku. Aku baru 12, macam-macam yang aku kena tanggung. Perasaan rindu dan duduk balik dengan bapak aku, perasaan nak duduk dengan mak, perasaan nak balik ke sekolah lama, perasaan nak lari, perasaan nak menangis, perasaan nak untuk dengari, di fahami.




Dah nak dekat UPSR.
Satu pagi Isnin, sekolah baru habis perhimpuan. Sebelum bersurai, guru besar inform kat kitorg yang dia akan panggil budak-budak yang ada dalam senarai yang berada kat tangan dia. Nama budak-budak tu pun di panggil. Okay, semuanya budak-budak dari kelas hujung. Budak-budak ponteng. Nama aku tak dipanggil. Aku balik ke kelas. Baru duduk kat atas kerusi dalam kelas aku, ada sorang budak dari kelas lain panggil aku. Dia ckp ada someone nak jumpa aku. Aku sebenarnya tak tahu sape yang nak jumpa aku. Tapi budak-budak kelas aku cakap, mungkin guru besar terlupa nak panggil nama aku. Lepastu classmate aku cakap "Padan muka kau" "Nasib kau la" "Kena rotan dgn guru besar lah kau lepasni" "Harap dia rotan kau sampai mampus" "Kitorang nak tengok darah kat tangan kau nanti" sambil buat muka mengejek dan ketawa. Masa tu aku sedar yang perangai mereka tak ubah seperti syaitanirojim. Mereka suka tengok aku berada di dalam kesusahan. Mungkin aku kena panggil guru besar sebab aku ponteng sekolah. Tapi sape yang menyebabkan aku ponteng? Classmate aku, budak-budak yang ketawakan aku masa nama aku dipanggil. Mereka ketawa dan gembira dan yang paling kejam sekali, dorang bersorak sebab mereka dah berjaya 'tumpaskan' aku. Kau bayangkan, 36 orang lawan 1. Aku nak hadap 36 orang yang selalu buli aku. Kau sanggup?





Aku nervous jugak lah. Guru besar aku tu walaupun dia kelakar, tapi bila bab menghukum, dia tak main-main. Part menghukum tu adalah part favourite dia. Dia akan hukum students dia betul-betul dan dia akan merotan student dia dengan sepenuh hati. Makin dekat aku dengan selekoh kanan menuju ke arah dewan tu, makin tu la kaki aku menggeletar. Sebab kat situ la budak-budak dari kelas hujung tu kena hukum. Tapi, budak kat depan aku tu limpas selekoh tu, instead of belok ke arah dewan tu, dia naik tangga menuju ke atas. Aku hairan lah jugak. Tapi dalam kehairanan tu aku agak lega sikit. Sebab tak berhadapan dengan guru besar. Masa aku melimpas mereka yang sedang kena jerit dengan guru besar tu, aku perhati mereka sorang-sorang. Ha'ah. Betul. Sorang pun tak angkat kepala mereka. Semua tunduk. Kalau aku berada di posisi yang sama waktu tu, mungkin aku akan melakukan benda yang sama. Haha. Lepastu budak depan aku berhenti kat depan satu bilik. Dia suruh aku masuk. Aku baru duduk nak buka kasut, budak tu berdesup hilang. Lepastu aku masuk bilik tersebut. Ada sorang cikgu perempuan yang tengah kemas-kemas bilik dia sambil cakap "Ha, masuklah" sambil tersenyum. Aku rasa kat sekolah tu, dia sorang je kut yang cakap bagus-bagus and senyum dengan aku. Walaupun dia hanya cakap "Ha, masuklah". 




Selesai kemas-kemas bilik, dia senyum kat aku. Dia suruh aku duduk kat sofa. Kemudian dia mendekati aku dan duduk di sebelah aku "Awak ada masalah ke?" dia tanya aku. Aku tunduk dan menggeleng kepala. Aku memang tak suka bagitau masalah aku kat orang sebenarnya. Dari kecik lagi. Tapi cikgu tu pujuk-pujuk aku. Dia nak dengar masalah aku. Payah jugak la dia pujuk aku. Aku tetap geleng-geleng. Sampai satu part tu dia cakap, "Tak apa. Cerita je lah. Dulu kan, ada satu budak ni dia macam awak. Lepas dia cerita kat cikgu, dia lega. Tak apa, cikgu akan simpan rahsia awak dalam peti." sambil dia tunjuk ke arah kepala otak dia. Oh ya, selain daripada tak suka menceritakan masalah aku dan keras kepala, aku jugak seorang yang tak percaya dengan manusia sejak dari kecik. Moving on, aku akhirnya gave up. Dan mula menceritakan semua masalah aku dengan cikgu tu. Baru sikit aku cerita dengan dia, aku dah menangis. Haha adoi, lemah betul. Aku ckp la yg budak-budak kelas aku bersungguh-sungguh je nak jatuhkan aku walaupun aku tak ada buat apa-apa dengan mereka. Termasuk cousin aku. Cousin aku fitnah aku sampai budak-budak dari kelas 1 sampai 4 pandang buruk dgn aku. Aku cakap aku rindu family aku, mak and bapak aku selalu busy, bila berjumpa asyik tak bersefahaman, semua orang cakap aku malas... Aku cerita semua dari A-Z. Lepas aku habis ceritakan semua, cikgu tu bagi aku kata semangat. Dia suruh aku pedulikan semua haram jadah dan taik-taik yang ada dalam kelas aku. Dia suruh aku fokus kpd pelajaran. Masa tu baru aku rasa yg masih ada lagi yg "care" pasal aku dan aku mula pandang budak-budak dalam kelas aku tu sebagai tahi. Kau tahu? Otw aku balik kelas, aku senyum. Masuk kelas, masih tersengih macam kambing. Budak-budak pun ejek lah macam biasa. Aku? Masih senyum. Dorg ckp padan muka, aku masih senyum. Sampai ada yg cakap aku gila. Sejak daritu, aku betul-betul ignore mereka. Kedudukan aku dalam kelas, dari nombor 35, aku naik ke nombor 5. Markah-markah ujian aku cemerlang. Math aku lulus, sains aku lulus. Ini bukan rekaan semata-mata. Ini betul. Betul-betul terjadi. Masa correction BI, ada satu soalan yang mempunyai 2 jawapan yang betul, cikgu tanya aku. "Soalan no 18 jawapan dia apa Anne?" classmate aku yg lain pandang aku yg duduk kat belakang sekali. Aku jawab "B". HAHAHA. Baru korang tahu sapa aku. Aku dah balas dendam terhadap classmate aku.





Dulu suka sangat panggil aku bodoh kan. Memang la, korang yang halang aku nak jadi pandai. Kalau korang tak wujud, mungkin aku berada dalam kelas paling pandai, 6a1. Prestasi aku naik. Tiba-tiba je mereka berbaik dengan aku. Daripada tak ada kawan langsung, aku dah ada 4-5-6 orang kawan. Ko tengok perangai mereka yang macam taik tu? Munafik, hipokrit. So, result UPSR aku banyak A. Semua orang tak menjangka yg aku lulus. Co-worker mak aku, makcik aku, semua lah. Masa ambil anugerah kat atas pentas, cikgu yang bagi nasihat kat aku tu tarik tangan aku then dia cakap dia berbangga dgn aku. Cikgu tu tak henti-henti tepuk bahu aku. Aku mmg berterima kasih dengan cikgu tu. Sebab dia yang kasi aku semangat. Dia je makhluk yg baik kat dalam sekolah tu. Cikgu kelas aku yg selalu menjerit, tikam buku, and tampar muka aku tiba-tiba baik dgn aku. Actually kan, cikgu-cikgu kat sekolah tu mmg terkenal dgn perangai 'rengat' mereka. Cikgu-cikgu kat sekolah tu mmg garang. Bukan aku sorang je yang pernah kena tampar. Ramai lagi. So, cerita aku ni boleh dikatakan happy ending la.




Kepada korang yang kena buli kat sekolah atau kelas tu, rileks. Motivasi kan diri korang. Ignorekan taik-taik tu. Kalau kau endahkan mereka and focus, kau akan berjaya. Percaya la cakap aku. Aku pun pernah merasa. Don't worry, OK? Kalau rasa dah tak dapat tanggung, cari someone untuk kau luahkan perasaan. Everything's gonna be alright. You'll be fine:)

Karma?

Bosan of karma. Dear karma, I know it was my fault. But that was 6 years ago. Enough already. I'm getting tired of this. Yes, I've got the punishment. I've got the pain. The pain is turned to me. The one who's start it first. I paid the price. I'm sorry. Leave me alone. Please let me go. I want to be free. I'm begging.




Dear Allah, you've got the power to stop all this. Forgive my sins. Have mercy on me. I'm so sorry. I'm so stupid. I spend my days ignoring you and my night disobeying you. But still, you never forget me. You will never overlook me. Not even for a second. Dear Allah, please change me. You know what's going on. Only you got the power to stop all this from keep going on. I tried my best to be a good servant of yours. But the demons got me. The satan is too strong. They trapped me with their beautiful lies. Once they got me, the grill me with a hot fire burning. I'm sorry, Allah. I'm so sorry. I'm weak. Way too weak. 





Dear Allah, I didn't perform my solat. I deserve to get this punishment. Again, I'm so sorry. Please remove all of this hatred from my heart. I'm getting tired. I tried to remove it by myself but I'm weak. I'm weak because I'm nothing. I'm nothing because I've been ignoring you all this time.




I'm weak..
And never be strong.
I'm stupid,
Dumbass,
And all..




Dear Allah Almighty, please open my heart. Please remove these darkness and dirts from my soul.
I love you, Allah.
Without you I'm nothing. I'm nothing.